Artikel

10 Trend E-commerce yang Perlu Anda Ketahui pada 2021 [Infografik]

Pada tahun 1995,item pertama yang pernah dipesan dalam talian di Amazon - sebuah buku.

Sekitar 20 tahun kemudian, industri e-dagang telah menjana lebih dari 2 trilion dolar AS dalam penjualan di seluruh dunia. Tidak ada pandangan ke belakang sekarang.

E-dagang telah merevolusikan runcit. Ini telah berkembang untuk memenuhi perubahan keperluan orang, dan untuk membuat belanja dalam talian lebih mudah untuk pelanggan moden. Ketika bermula, e-dagang agak terhad kemampuannya. Tetapi tidak lagi. Sama ada penyesuaian, dasar pengembalian yang disempurnakan, atau integrasi yang lebih baik, semua perubahan ini (antara yang lain tidak terkira) telah membawa dunia e-dagang dengan ribut. Dan 2021 berada di sini untuk mengubah dunia e-dagang.



Jadi, jika anda masih berada di pagar masa depan e-dagang , tren e-dagang ini akan membuktikan kepada anda bahawa e-dagang tidak hanya berkembang pesat, tetapi di sini akan kekal. Dan anda juga boleh memasukkan perkembangan e-dagang ini ke dalam perniagaan anda untuk memastikan pertumbuhan kedai dalam talian anda yang stabil.

Untuk mengambil anda perniagaan e-dagang ke tingkat berikutnya pada tahun 2021, pastikan untuk memanfaatkan tren yang muncul dalam industri e-niaga ini.

Isi Kandungan

Jangan tunggu orang lain melakukannya. Sewa diri anda dan mulailah membuat gambar.

Mulakan Percuma

Dunia e-dagang menjadi semakin kompetitif. Untuk terus maju dalam persaingan, tren e-dagang perlu terus dipantau. Tidak kira seberapa matang kedai e-commerce anda sekarang, jika anda tidak mengikuti tren e-commerce, anda akan berisiko ketinggalan secara drastik. Anda perlu terus melihat ke hadapan untuk memastikan kejayaan masa depan. Semasa kita memasuki tahun 2021, anda perlu mengetahui trend ini untuk memanfaatkannya. Itulah sebabnya sangat penting bahawa aliran e-dagang dianalisis dan diterima pakai tepat pada masanya. Dengan melakukan ini, anda dapat memacu jenama e-dagang anda ke hadapan, dan terus mengungguli persaingan anda.

Adakah anda tertanya-tanya bagaimana masa depan e-dagang? Adakah anda ingin melihat trend apa yang akan membentuk kejayaan kedai dalam talian anda? Berikut adalah 10 trend e-dagang teratas untuk tahun 2021 yang perlu anda perhatikan.

1. Pertumbuhan Jualan Dalam Talian Tidak dapat Dihentikan

Pertumbuhan Jualan Dalam Talian Tidak dapat Dihentikan

Penjualan e-dagang terus berkembang dan dengan alasan yang baik. Membeli-belah dalam talian adalah salah satu aktiviti dalam talian yang paling popular. Jualannya diunjurkan meningkat dari 1.3 trilion pada tahun 2014 menjadi 4.5 trilion pada tahun 2021(Statista, 2019). Itu angka besar. Ini bermaksud pertumbuhan tiga kali ganda dalam jangka masa 7 tahun.

Walaupun membeli-belah dalam talian adalah salah satu aktiviti dalam talian yang paling popular, penggunaannya berbeza mengikut wilayah. Dengan peningkatan populariti kedai e-dagang, semakin ramai orang beralih ke membeli-belah dalam talian. Peningkatan belanja dalam talian ini boleh dikaitkan dengan beberapa faktor. Salah satu yang utama adalah tahap keselesaan yang dapat diberikan kepada pembeli dalam talian. Terdapat juga peningkatan kepercayaan yang dimiliki oleh pembeli dalam talian ketika mereka membeli secara dalam talian, serta peningkatan pengalaman laman web. Pada satu ketika, orang ragu-ragu untuk membeli barang dalam talian, tetapi itu tidak berlaku lagi. Laman web telah dibuat lebih mesra pelanggan. Dengan semua keselesaan yang diberikan, tidak hairanlah pertumbuhan penjualan dalam talian menjadi tidak dapat dihentikan.

2. Masa Depan E-dagang Selepas COVID-19

Masa Depan E-dagang Selepas COVID-19

Tidak dapat dinafikan, salah satu kesan terbesar - jika bukan yang terbesar - pada trend e-dagang pada tahun 2020 adalah COVID-19.

Dengan pemerintah di seluruh dunia menutup kedai dan melaksanakan penguncian untuk menyekat pergerakan sosial selama berbulan-bulan dalam usaha untuk memerangi koronavirus, semakin banyak orang menggunakan membeli-belah dalam talian untuk membeli barang.

Sudah, Jeff Bezos syarikat gergasi e-dagang Amazon telah melihat kekayaannya meningkat hampir $ 24 bilion terima kasih kepada permintaan pelanggan yang meningkat untuk produk dan perkhidmatan Amazon.

Dan para pakar meramalkan bahawa kesan coronavirus tidak hanya akan menjadi dorongan jangka pendek kepada e-dagang tetapi juga yang akan kekal, bahkan setelah COVID-19. Ini kerana orang akan merasa selesa dengan keselesaan dan kemudahan yang ditawarkan dan faedah pembayaran tanpa sentuhan, yang keduanya cenderung menyebabkan perilaku tingkah laku kekal terhadap pembelian digital.

Malah, penganalisis pasaran mengatakan bahawa industri e-dagang akan menjadi penerima terbesar wabak koronavirus. Kadar penembusan, yang pada masa ini berada pada 15 peratus, dijangka meningkat menjadi 25 peratus menjelang 2025 (MarketWatch, 2020). Itu menandakan peningkatan 67 peratus dalam lima tahun.

semuanya dalam satu aplikasi media sosial 2017

Kesan positif COVID-19 terhadap e-dagang, sayangnya, memberi kerugian besar bagi kedai batu bata. Sebanyak 100,000 dijangka ditutup dalam tempoh lima tahun akan datang.

Pada kira-kira 24,000 penutupan, peruncit pakaian akan menjadi yang paling terpengaruh, diikuti oleh 12.000 kedai elektronik pengguna, dan masing-masing 11.000 perabot rumah dan toko.

3. Membeli-belah Mudah Alih Berkembang

Belanja Mudah Alih Berkembang

Pertumbuhan perdagangan mudah alih telah diberi perhatian. Sejak 2016,penjualan yang dibuat melalui peranti mudah alih meningkat sebanyak 15% . Pada akhir 2021, 73% penjualan e-dagang akan dilakukan pada peranti mudah alih (Statista, 2019). Angka-angka ini tidak dapat diabaikan. Meningkatkan pengalaman e-dagang untuk pelanggan mudah alih boleh menjadi peluang besar untuk memanfaatkan perniagaan.

Pertumbuhan e-dagang sebahagiannya didorong oleh peningkatan penggunaan peranti mudah alih. Orang tidak hanya membeli-belah dalam talian, mereka juga menggunakan peranti mudah alih mereka untuk menyemak imbas atau meneliti sebelum membuat keputusan mengenai pembelian mereka. Oleh kerana kepercayaan terhadap membeli-belah dalam talian semakin meningkat, pengguna merasa membeli-belah lebih selesa pada peranti mudah alih berbanding sebelum ini. Terutama sekali ketika datang ke Millenials dan Gen Z yang telah dewasa dikelilingi oleh komputer dan internet. Generasi ini juga cenderung membeli-belah dalam talian menggunakan peranti mudah alih mereka, berbanding generasi yang lebih tua. Hasilnya, semakin banyak laman web kini dioptimumkan untuk penggunaan mudah alih. Pastikan bahawa bukan sahaja laman web anda, tetapi kedai dalam talian anda juga dioptimumkan untuk peranti mudah alih. Dengan melakukan ini, anda menjadikan e-dagang lebih mudah dan lebih mudah diakses oleh khalayak yang lebih besar.

4. Pengguna Muda Untuk Mengubah Landskap Perniagaan

Pengguna Muda Untuk Mengubah Landskap Perniagaan

Kesan pandemi koronavirus terhadap e-dagang tidak dapat dinafikan. Lebih daripada separuh (54 peratus) pengguna meningkatkan perbelanjaan mereka dalam talian setelah coronavirus melanda.

Tetapi walaupun peralihan ke membeli-belah dalam talian dilihat di kalangan pengguna dari semua peringkat usia, kebanyakan generasi muda bertanggungjawab terhadap trend e-niaga ini.

Hasil tinjauan menunjukkan bahawa dua daripada tiga (67 peratus) pengguna muda berusia 18 hingga 34 tahun menghabiskan lebih banyak wang untuk membeli barang secara dalam talian sekarang berbanding sebelum wabak itu (Shopify, 2020).

Pertumbuhan sedikit lebih disenyapkan untuk kumpulan usia yang lebih tua. Pengguna dari 35 hingga 54 tahun meningkatkan perbelanjaan membeli-belah dalam talian mereka sebanyak 57 peratus, sementara angka ini hanya 41 peratus untuk pengguna berusia 55 tahun ke atas.

Namun, sebagai pemilik perniagaan e-dagang, anda harus menyasarkan generasi muda untuk meningkatkan potensi penjualan anda.

Untuk melakukannya, pertimbangkan untuk meningkatkan jumlah anda Pemasaran media sosial usaha. Lebih daripada separuh pengguna muda yang membeli dari jenama bebas menemuinya melalui media sosial — lebih banyak daripada kumpulan umur yang lain.

5. Peranan Media Sosial yang Berkembang dalam E-commerce

Peranan Media Sosial yang Berkembang dalam E-commerce

Bilangan pembeli sosial juga meningkat dengan pesat. Dengan pengenalan butang 'Beli' di Facebook , dan Pemeriksaan Instagram , media sosial memainkan peranan penting dalam dunia e-dagang.

Media sosial telah mengubah cara kita menjalani kehidupan seharian, termasuk cara kita membeli barang. Ini adalah peluang yang baik bagi jenama untuk mula memikirkan bagaimana meningkatkan kedudukan mereka di media sosial, yang merupakan platform hebat untuk jenama dapat ditemui. Dengan pengguna menghabiskan lebih banyak masa untuk berbeza jenis media sosial , perniagaan e-dagang boleh mendapatkan bantuan daripada Pengaruh Instagram untuk meningkatkan peluang mereka untuk dijumpai oleh mereka penonton sasaran .

Selain itu, dengan platform seperti Shopify, perniagaan dapat menghubungkan kedai dalam talian mereka dengan mudah laman media sosial supaya orang dapat membeli dari mereka secara langsung melalui media sosial. Contohnya, Instagram dan Facebook sentiasa mengemas kini ciri mereka untuk memenuhi keperluan pembeli dalam talian yang selesa.

Dan siapa yang boleh lupa Tik tok - sambutan hangat dan terkini dalam dunia media sosial yang tidak hanya memasuki dunia media sosial hati remaja tetapi juga di sekitar Hollywood ?

Aplikasi perkongsian video telah berusaha menggabungkan elemen e-dagang dan usaha terbarunya termasuk menguji ciri baru yang akan membolehkan pengguna memasukkan pautan yang dapat dibeli dalam profil atau videonya. Ini bermaksud bahawa pengguna yang mengklik pautan akan dibawa ke URL dalam TikTok itu sendiri tanpa perlu meninggalkan aplikasi untuk mengakses laman web tersebut.

Platform media sosial ini bertindak sebagai saluran untuk memberi inspirasi dan memberi peluang kepada jenama untuk ditemui semasa orang menelusuri suapan mereka. Oleh kerana media sosial terus menjadi bahagian biasa dalam kehidupan seharian kita, kekuatannya untuk mempengaruhi tren e-dagang hanya akan meningkat. Itulah sebabnya jenama perlu menggunakan pendekatan yang berfokus pada membeli strategi media sosial .

berapakah jumlah penglibatan di twitter

6. Topik Alam Sekitar Mempengaruhi Pembeli

Topik Alam Sekitar Mempengaruhi Pembeli

Konsumerisme hijau semakin meningkat , dan jenama perlu mengambil tindakan. Separuh daripada pengguna digital mengatakan bahawa masalah persekitaran mempengaruhi keputusan pembelian mereka. Perniagaan e-dagang harus berusaha untuk mewujudkan amalan yang lebih lestari. Orang sekarang menjadi lebih peka terhadap persekitaran daripada sebelumnya, dan dengan alasan yang tepat. Perniagaan dalam talian perlu melangkah masuk dan memastikan bahawa amalan mereka mesra alam. Ini termasuk amalan mendapatkan produk dari organisasi perdagangan adil untuk membantu mewujudkan persekitaran e-dagang yang lebih hijau.

Millennials membuka jalan menuju kebiasaan konsumerisme yang lebih hijau. Sama ada produk penjagaan kulit daging atau vegan bebas, terdapat permintaan yang semakin meningkat untuk menjaga persekitaran kita. Pengguna merasa lebih bertanggungjawab terhadap planet ini, yang seterusnya meningkatkan tanggungjawab jenama untuk memenuhi keperluan pelanggan yang mesra alam.

7. Keinginan untuk Berbelanja Dengan Perniagaan Bebas

Keinginan untuk Berbelanja Dengan Perniagaan Bebas

bagaimana mencari tweet dari seseorang

Bukan sahaja semakin banyak pengguna membeli-belah dalam talian, tetapi tabiat membeli-belah dan pilihan jenama mereka juga telah berkembang.

Tumpuan kepada amalan kelestarian dan persekitaran, selain itu, semakin banyak pengguna juga semakin terbuka terhadap pembelian dari perniagaan bebas. Lebih daripada separuh (57 peratus) mengatakan bahawa mereka bersedia untuk berbelanja dengan jenama baru untuk pertama kalinya (Shopify, 2020).

Peningkatan sokongan disebabkan oleh wabak itu, yang mempengaruhi banyak perniagaan kecil dan mendorong banyak membeli dari mereka dan menyokong mereka. Sebenarnya, lebih dari satu pertiga (37 peratus) pengguna yang berbelanja dengan perniagaan bebas mengatakan bahawa mereka melakukannya sekarang lebih banyak daripada sebelum pra-COVID-19 kali.

Beberapa sebab utama untuk membeli dari jenama bebas merangkumi keinginan untuk menyokong keusahawanan, yang 33 peratus pengguna menyebutkan alasannya, minat terhadap produk unik (33 peratus), dan mengalami layanan pelanggan yang baik (31 peratus).

8. Realiti Bertambah Mengubah Cara Kita Berbelanja

Realiti Bertambah Mengubah Cara Kami Berbelanja

Oleh 2022 lebih 120,000 kedai akan menggunakan teknologi Augmented Reality (AR), menawarkan pengalaman membeli yang jauh lebih kaya (Prnewswire, 2018). Penggunaan AR dalam sektor ini akan didorong oleh tenaga kerja runcit dan pembeli dalam talian. Salah satu kebimbangan utama yang dimiliki orang ketika membeli-belah dalam talian adalah ketidakupayaan untuk melihat produk ini secara langsung. Teknologi AR membantu merapatkan jurang ini dan membolehkan pembeli dalam talian menggambarkan produk yang mereka minati dengan lebih baik.

Bagi pelanggan dalam talian ini boleh menjadi penukar permainan. Pengalaman AR dapat mengubah cara pelanggan dalam talian melihat produk yang ingin mereka beli. Dengan penggunaan AR, pelanggan akan dapat memahami keperluan mereka dengan lebih baik dan jika produk yang ingin mereka beli memenuhi permintaan mereka. Beberapa jenama e-dagang telah mula bereksperimen dengan AR, yang akan membantu mereka menonjol dari persaingan. Menyampaikan pengalaman yang lebih diperibadikan kepada pengguna akan memungkinkan untuk membeli-belah dalam talian dengan lebih baik. Syarikat menggunakan AR tidak hanya untuk meningkatkan pengalaman pelanggan tetapi juga untuk memungkinkan pembeli kemampuan untuk menguji dan meneroka produk dengan cara yang akan mereka lakukan semasa pengalaman membeli-belah secara langsung.

9. Pemperibadian adalah Masa Depan

Pemperibadian adalah Masa Depan

Lebih daripada 50% pembeli mengatakan bahawa pengalaman dalam talian yang diperibadikan adalah penting(Bazaarvoice, 2018). Menambah itu, 74% pemasar percaya pemperibadian mempunyai kesan 'kuat' atau 'melampau' pada memajukan hubungan pelanggan(Evergage, 2018).

Memperibadikan pengalaman membeli-belah dalam talian adalah kunci untuk memastikan pelanggan berpuas hati. Orang yang membeli-belah dalam talian memerlukan bantuan untuk mencari produk yang mereka perlukan, dan mereka menghargai pengalaman yang lebih diperibadikan. Hasil daripada cadangan produk yang kurang baik, pembeli dalam talian mungkin mengelakkan kedai tertentu sama sekali.

Laman web e-dagang mengikuti trend ini dan melabur dalam taktik pemperibadian untuk menjadikan pengalaman membeli-belah dalam talian menjadi lebih baik. Ini termasuk pemperibadian mesej yang keluar melalui e-mel, atau dengan memberikan maklumat yang tepat kepada kumpulan pengguna yang berminat. Dengan menawarkan komunikasi pelanggan yang diperibadikan, memberikan potongan yang relevan, dan berinteraksi dengan pelanggan melalui, misalnya, kandungan video, akan membantu memberikan pengalaman membeli-belah yang lebih baik dan mengeratkan hubungan dengan pelanggan anda.

10. Perdagangan Visual Sedang Meningkat

Perdagangan Visual Sedang Meningkat

Salah satu daripada banyak kesukaran menjalankan kedai e-dagang terpaksa menjual produk anda kepada pengguna yang tidak berpeluang berinteraksi secara fizikal dengan produk anda. Di situlah perdagangan visual dimainkan.

Pendek kata, perdagangan visual adalah generasi visual statik yang seterusnya. Memerlukan pemasaran ke tahap yang lain daripada hanya menggunakan gambar produk untuk memasarkan perniagaan anda, perdagangan visual membawanya selangkah lebih maju dengan memasukkan jenis visual lain seperti media buatan pengguna, kandungan interaktif, video menarik, dan seperti yang telah disebutkan sebelumnya, augmented reality.

Perdagangan visual perlahan tetapi pasti menjadi gabungan e-dagang, seperti yang ditunjukkan oleh pertumbuhan teknologi pembelajaran mendalam di belakangnya. Ini termasuk pasaran pengecaman gambar, yang dijangka meningkat dari $ 20.19 bilion pada 2018 hingga $ 81.88 bilion pada tahun 2026 - menandakan kadar pertumbuhan tahunan kompaun sebanyak 19.6 peratus (MarketWatch, 2020).

Penggunaan pengecaman gambar diharapkan menjadi yang paling lazim di pasar Amerika Utara, yang sebenarnya berkorelasi dengan popularitas dan permintaan untuk konten visual di kalangan pengguna AS. Seperti sekarang, kira-kira 75 peratus pengguna internet di AS mencari kandungan visual sebelum melakukan pembelian secara berkala. Hanya segelintir (3 peratus) yang tidak.

Kesimpulan:

Dengan kemajuan teknologi dan perubahan tingkah laku pengguna, anda perlu mengawasi tren e-commerce ini pada tahun 2020. Apa sahaja trend e-commerce yang anda memutuskan untuk menggunakannya, lakukan dengan tujuan untuk meningkatkan pengalaman membeli-belah untuk pelanggan anda, dan membangun hubungan lama dengan mereka. Tingkatkan evolusi e-niaga anda ke tahap seterusnya, dengan berkembang bersebelahan, dan manfaatkan tren e-niaga ini.

trend e-dagang 2021

Berikut adalah ringkasan Trend E-dagang untuk tahun 2021:

  1. Penjualan e-commerce diproyeksikan meningkat dari 1,3 trilion pada tahun 2014 menjadi 4,5 trilion pada tahun 2021. Ini bermaksud pertumbuhan tiga kali ganda dalam jangka masa 7 tahun.
  2. Kadar penembusan e-commerce dijangka meningkat dari 15 peratus pada tahun 2020 menjadi 25 peratus pada tahun 2025.
  3. Pada akhir 2021, 73% penjualan e-dagang akan dilakukan pada peranti mudah alih.
  4. Pengguna muda mendorong peralihan ke membeli-belah dalam talian. 67 peratus telah menghabiskan lebih banyak wang dalam talian daripada sebelum wabak itu.
  5. Ciri e-dagang oleh Facebook, Instagram, dan Tiktok untuk meningkatkan jumlah pembeli sosial.
  6. Konsumerisme hijau semakin meningkat kerana topik persekitaran mempengaruhi pembeli.
  7. 57 peratus pengguna menyatakan kesediaan untuk membeli dari perniagaan baru dan bebas untuk pertama kalinya.
  8. Menjelang tahun 2022 lebih dari 120,000 kedai akan menggunakan teknologi AR yang menawarkan pengalaman membeli yang jauh lebih kaya.
  9. Lebih daripada 50% pembeli mengatakan pengalaman yang diperibadikan dalam talian adalah penting. 74% pemasar percaya pemperibadian mempunyai kesan 'kuat' atau 'melampau' pada memajukan hubungan pelanggan.
  10. Pasaran pengiktirafan imej global dijangka mencecah $ 81.88 bilion pada tahun 2026.

Mahu Ketahui Lebih Lanjut?

Adakah anda teruja dengan trend e-dagang pada tahun 2021? Atau tidak pasti? Beritahu kami dalam komen di bawah!



^